Nuno Bettencourt (“Dewa gitar yang mempelopori warna Funky Metal”)

Posted: 04/07/2010 in Guitar

Nuno Bettencourt merupakan gitaris rock yang terbaik dalam permainan ritemnya. Beberapa gitaris lain yang dapat menandingi permainan ritemnya dapat terhitung misalnya: John Petrucci, Darren Housholder dan beberapa pemain funk metal lainnya.

Kekreatifan Nuno dalam menciptakan teknik permainan baru telah dikenal sejak album pertama dan kedua group bandnya Extreme yaitu: “Extreme” dan “Pornograffitti”. Tidak heran Nuno dinobatkan menjadi “Best New Talent” (pendatang baru terbaik) begitu Extreme meluncurkan album keduanya “Pornograffitti”.

Sesuai dengan perkataan Nuno sendiri di interview-interviewnya bahwa cita-cita Nuno adalah menulis album berwarna funk seperti Pearl Jam, Nirvana dan sejenisnya. Oleh karena itu jika Anda ingin mendengarkan kepiawaian Nuno sebagai shredder, maka kami rekomendasikan Anda mendengarkan album Extreme: “Pornograffitti”.

Album pertama “Extreme” dan album ketiga “Three Side Story” juga tidak kalah bagusnya. Justru album solo Nuno sendiri dan band barunya Mourning Widows, tidak menampilkan skill dari permainan Nuno sendiri. Bubarnya Extreme cukup mengecewakan penggemar Nuno.

Pada tahun 1982 Nuno pertama kalinya bertemu dengan vokalis Extreme: Gary Cherone. Ini merupakan awal dari band Extreme tsb. 2 tahun kemudian (1984) Nuno meninggalkan sekolahnya dan konsentrasi dalam melatih permainan gitarnya. Nuno melihat drummer Extreme: Mike Mangini di sebuah club di dalam band tribute Van Halen, ketika band-band lain sedang istirahat, Mike memainkan solo drum yang luar biasa.

1985 Nuno bertemu dengan bassist Extreme: Pat Badger yang bekerja di toko gitar Jim Mouradian di Winchester di mana Nuno selalu memodifikasi gitarnya di sana. Nama band mereka pertama kali dinamakan “The Dream” sebelum menggunakan nama “Extreme” dan menghasilkan lagu “Mutha” yang berhasil menerobos jajaran lagu di MTV. Tak lama kemudian nama band mereka diganti menjadi “Extreme” dan tampil di Festival Mare de Agosto (Santa Maria) pada tahun 1986.

Pada tahun 1987 Extreme memenangkan “Outstanding Hard Rock Act” pada tahun pertama Boston Music Awards. Mereka juga memenangkan kontes MTV video, yang ditonton juga oleh perusahaan rekaman A&M A&R scout. Pada bulan September mereka mendapat kabar baik dari A&M record untuk mulai rekaman.

Pada tahun 1989 mereka kembali disebut sebagai “Rising Star” di Boston Music Awards. Tak lama kemudian album debut mereka direlease, tetapi tidak banyak mendapat perhatian selain menjadi album terlaris minggu pertama di Boston, mencapai urutan ke 80 di US chart dan terjual 300.000 copy. “Kid Ego” menjadi single pertama mereka dan kemudian “Little Girls” dan Mutha (Don’t Wanna Go To School Today).

Guitar Magazines menobatkan Nuno sebagai “the next Eddie Van Halen”! Extreme tour ke Amerika Utara dan Jepang. Lagu “Play With Me” menjadi soundtrack film “Bill and Ted’s Excellent Adventure”. Kemudian Nuno mengisi ritem gitar di lagu Janet Jackson “Black Cat”.

Pada tahun 1990 Extreme merekam album keduanya “Pornograffitti” di Scream Studio (LA). Guitar magazine memberikan 6 halaman khusus untuk Nuno. Lagu Decadence Dance, Get The Funk Out direlease, tetapi tidak banyak yang terjadi.

Pada bulan Desember perusahaan gitar Washburn membuatkan gitar N4 Nuno Bettencourt Signature Series, sampai saat ini N4 membuktikan kerberhasilan penjualan gitar Nuno.

Awal kesuksesan Nuno terjadi pada bulan June 1991 ketika lagu “More Than Word” menjadi hit nomor 1 di USA dan luar negeri termasuk Israel, Belanda, dll. Nuno juga mengisi dan menjadi cover untuk video Hot Guitarist Video Magazine Premiere Volume (December “92).

Pada bulan Oktober Nuno terpilih sebagai Rocker Terseksi di majalah Playgirl dan juga memenangkan “Top of the Rock”, “Songwriter of the Year”, “Solo of the Year” (Flight of the Wounded Bumblebee), dan “Guitar LP of the Year” di majalah gitar “Guitar For The Practicing Musician”

Selanjutnya Extreme merelease album-album berikutnya: “III Sides”, “Waiting For The Punchline” dan kemudian meninggalkan Extreme, merelease album solonya dan membentuk band barunya “Mourning Widows”.

Penggemar shredder boleh kecewa dengan keluarnya Nuno dari Extreme karena album-album berikutnya Nuno semuanya berwarna funk murni, tidak terdengar lagi permainan gitar yang menampilkan skill dari Nuno.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s